Tuesday, 20 December 2011

REALITI PEMUDA PEMUDI MALAYSIA

Ketika Justin Bieber datang mengadakan konsertnya di Malaysia, dianggarkan 17,000 penonton memenuhi stadium Negara. Ribuan peminat khususnya remaja menyaksikan konsert tersebut. Bahkan, peminat Justin Bieber sanggup tiba seawal 3.30 petang di Stadium Merdeka, Kuala Lumpur semata-mata untuk menyaksikan konsertnya yang dijadualkan berlangsung kira-kira jam 8.30 malam. Persembahan yang bermula kira-kira pukul 9 malam itu menggamatkan suasana apabila sebilangan besar remaja menjerit-jerit memanggil nama beliau. Hebat sungguh remaja Malaysia nie, 17,000 orang memenuhi stadium berbanding konsert Justin Bieber di Indonesia yang hanya berjaya menarik kehadiran peminat sekitar 10 ribu sahaja. Lihatlah bagaimana pemuda-pemudi kita dengan senang terjerumus ke dalam kancah hiburan sehingga dilalaikan dari masalah umat.

Bagaimana dengan pemuda Palestin?

Bagi pemuda Palestin, khususnya yang di Gaza, jangankan untuk menonton Justin Bieber, membicarakannya saja mungkin sudah tidak ada waktu. Sampai sekarang mereka masih sibuk memperjuangkan tanah air dan masjid suci Al Aqsa dengan melawan kekejaman Israel yang terus melakukan onar di Palestin dalam pelbagai bentuk.

Sehari selepas konsert di Justin Bieber di Malaysia, ketika pemuda pemudi Malaysia dilanda histeria dan kepenatan menari dan menyanyi bersama Justin Bieber, pemuda Palestin sibuk “menyambut” ketibaan tentera Israel. Tindakan berani para pemuda Palestin ini terjadi sebagai aksi dendam mereka terhadap tentera Yahudi Israel dan warga penjajah yahudi yang mengganggu ketenteraman warga Palestin di Al-Quds.Situasi di atas hanyalah sekelumit kisah duka dan tegang yang dilalui oleh para pemuda Palestin.Di manakah kita waktu itu ?

Bagaimana pula dengan pemuda di Malaysia ?

Saat ini para pemuda islam malaysia sedang mengalami sindrom ‘trapped in a comfortable zone’. Kita terjebak dalam zon selesa sehingga terlalai, tidak sedar dengan apa yang sedang terjadi di dunia. Seringkali kita mendengar ucapan, “Alhamdulillah, untung kita hidup di Malaysia, aman damai saja”. Padahal satu muslim yang syahid kelak Allah akan meminta pertanggungjawaban kita sebagai seorang saudaranya. Bukankah muslim itu seperti satu tubuh? Yang jika satu bahagian sakit, maka bahagian yang lainnya akan ikut merasakannya?

Mana perginya semua pemuda islam ? Bandingkan dengan pemuda pada masa silam. Ketika Imam Syafi’i yang menjadi seorang hafidz Al-Quran dalam usia belasan tahun, ketika Al-Fatih yang menaklukan Konstantinopel pada usia 21 tahun, ketika Ibnu Sina yang sudah mempelajari ilmu kedoktoran pada usia 16 tahun, Abdullah ibn Umar saat berusia 15 tahun menawar diri untuk menyertai perang Khandak, Hasan Al Banna mendirikan gerakan Ikhwanul Muslimin pada usia 23 tahun. Usamah bin Zaid telah memimpin pasukan besar pada usia 18 tahun. Bacalah bagaimana para pemuda Palestin mempersiapkan diri mereka untuk jihad membebaskan Palestin dan Al Quds.

Jika beginilah keadaannya, dalam keadaan aman pun kita telah dihanyutkan dengan ombak hiburan, tidak dapat dibayangkan bagaimana pula jika tiba saatnya semboyan jihad dipalu, nescaya makin ramai la yang menjadi tali barut dalam perjuangan membebaskan negara sendiri. Wahai pemuda ! ayuhlah rapatkan barisan berjemaah !!

wallahualam...sekadar peringatan untuk diri sendiri agar tidak larut dalam kancah cintakan dunia yang semakin menebal dalam jiwa pemuda masa kini

Thursday, 15 December 2011

wahai wanita berilah diri kalian satu peluang...



Hadis daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud: 

“Ada dua golongan yang akan menjadi penghuni neraka. Aku belum pernah melihat mereka iaitu golongan yang mempunyai cemeti-cemeti bagaikan ekor lembu yang digunakan untuk memukul orang dan golongan kedua adalah para wanita yang berpakaian tetapi telanjang, berlenggang-lenggok ketika berjalan, menarik perhatian orang yang melihat mereka. Kepala mereka bagaikan bonggol unta yang senget. Mereka tidak akan masuk syurga dan tidak dapat mencium bau wanginya. Sesungguhnya bau wangi syurga boleh terhidu dari jarak perjalanan yang sangat jauh.”
 (Riwayat Muslim no. 3971)
Dalam riwayat Imam Malik, ada sambungan hadis ini iaitu: “…Bau wangi syurga dapat dihidu dari jarak 500 tahun perjalanan.” (Al-Muwatta’, no. 1421)




Yang selalu aku tengok ramai para kakak pada hari ini yang berumur 20 tahun memakai baju adiknya yang berumur 9 tahun, waduh x rasa macam nangka busuk yang dikerumuni lalat ke ??.

Memakai baju dengan trend “see through”, kononnya mengikut peredaran zaman. Walaupun ada inner, tetapi ia tetap menampakkan bentuk badan. Ada yang merasakan sudah cukup sempurna apabila menutuk rambut, sedangkan tubuh badan terserlah dengan pakaian ketat.....

Terus terang la aku katakan sebagai seorang lelaki, nafsu lelaki hanya akan memandang hanya pada fizikal kalian dan bukan pada agama yang kalian miliki. Abis seksi sepah dibuang dalam tong sampah je. Bila kalian berpakaian camtu, sebenarnya mendedahkan diri kalian sendiri kepada kejahatan dan segala macam bahaya secara x langsung merendahkan martabat kalian sendiri sedangkan  islam meninggikan martabat kaum wanita, mengapakah kalian nak merendahkan martabat kalian yang dipandang tinggi oleh islam ???
Setau aku hanya agama yang akan menyelamatkan seseorang tu dan bukannya bentuk badan korang tu percaya lah lelaki nie akan lebih menghargai perempuan yang memelihara agamanya sahaja...





Lihatlah panorama dunia
Wanita bagaikan hilang rasa malunya
Maruah yang menjadi maharnya
Tergadai sia bagai tiada berharga

Di manakah budinya di manakah akhlaknya

Sungguh pilu dan sayu mengenangkannya
Santun tiada lagi nafsu memimpin hati
Kehormatan diri tidak dipeduli


Oh wanita kembali menginsafi
Kepada asal fitrah kejadianmu
Diciptakan untuk dihormati
Sentiasa diredhai Tuhan Pencipta
Kembali kepadanya juga pada Rasulnya
Pasti dihadirkan taufik dan hidayahnya
Wanita...

Kembalilah ke arah kemuliaan

Contohi peribadi Ummul Mukminin
Rasulullah dijadikan suami

Tertawan kerna keluhuran pekerti
Bukan kerana harta bukan kerana nama
Tapi kerana budi yang disanjungi
Kembalilah...

Wanita perhiasan dunia

Bagai kilau permata di antara kaca
Sayangnya makin pudar cahaya
Hingga tiada lagi beza di antaranya 

Album : Pelita Hidup IV
Penyanyi : Hijjaz

p/s : aku minta maaf kepada wanita yang membaca jika ada diantara kalian yang terasa hati dengan post aku kali nie, kepala aku da tak mampu nak terima lagi perkara nie tambahan pulak bile tengok surat khabar kosmo yang bertarikh 16 disember 2011