Tuesday, 20 December 2011

REALITI PEMUDA PEMUDI MALAYSIA

Ketika Justin Bieber datang mengadakan konsertnya di Malaysia, dianggarkan 17,000 penonton memenuhi stadium Negara. Ribuan peminat khususnya remaja menyaksikan konsert tersebut. Bahkan, peminat Justin Bieber sanggup tiba seawal 3.30 petang di Stadium Merdeka, Kuala Lumpur semata-mata untuk menyaksikan konsertnya yang dijadualkan berlangsung kira-kira jam 8.30 malam. Persembahan yang bermula kira-kira pukul 9 malam itu menggamatkan suasana apabila sebilangan besar remaja menjerit-jerit memanggil nama beliau. Hebat sungguh remaja Malaysia nie, 17,000 orang memenuhi stadium berbanding konsert Justin Bieber di Indonesia yang hanya berjaya menarik kehadiran peminat sekitar 10 ribu sahaja. Lihatlah bagaimana pemuda-pemudi kita dengan senang terjerumus ke dalam kancah hiburan sehingga dilalaikan dari masalah umat.

Bagaimana dengan pemuda Palestin?

Bagi pemuda Palestin, khususnya yang di Gaza, jangankan untuk menonton Justin Bieber, membicarakannya saja mungkin sudah tidak ada waktu. Sampai sekarang mereka masih sibuk memperjuangkan tanah air dan masjid suci Al Aqsa dengan melawan kekejaman Israel yang terus melakukan onar di Palestin dalam pelbagai bentuk.

Sehari selepas konsert di Justin Bieber di Malaysia, ketika pemuda pemudi Malaysia dilanda histeria dan kepenatan menari dan menyanyi bersama Justin Bieber, pemuda Palestin sibuk “menyambut” ketibaan tentera Israel. Tindakan berani para pemuda Palestin ini terjadi sebagai aksi dendam mereka terhadap tentera Yahudi Israel dan warga penjajah yahudi yang mengganggu ketenteraman warga Palestin di Al-Quds.Situasi di atas hanyalah sekelumit kisah duka dan tegang yang dilalui oleh para pemuda Palestin.Di manakah kita waktu itu ?

Bagaimana pula dengan pemuda di Malaysia ?

Saat ini para pemuda islam malaysia sedang mengalami sindrom ‘trapped in a comfortable zone’. Kita terjebak dalam zon selesa sehingga terlalai, tidak sedar dengan apa yang sedang terjadi di dunia. Seringkali kita mendengar ucapan, “Alhamdulillah, untung kita hidup di Malaysia, aman damai saja”. Padahal satu muslim yang syahid kelak Allah akan meminta pertanggungjawaban kita sebagai seorang saudaranya. Bukankah muslim itu seperti satu tubuh? Yang jika satu bahagian sakit, maka bahagian yang lainnya akan ikut merasakannya?

Mana perginya semua pemuda islam ? Bandingkan dengan pemuda pada masa silam. Ketika Imam Syafi’i yang menjadi seorang hafidz Al-Quran dalam usia belasan tahun, ketika Al-Fatih yang menaklukan Konstantinopel pada usia 21 tahun, ketika Ibnu Sina yang sudah mempelajari ilmu kedoktoran pada usia 16 tahun, Abdullah ibn Umar saat berusia 15 tahun menawar diri untuk menyertai perang Khandak, Hasan Al Banna mendirikan gerakan Ikhwanul Muslimin pada usia 23 tahun. Usamah bin Zaid telah memimpin pasukan besar pada usia 18 tahun. Bacalah bagaimana para pemuda Palestin mempersiapkan diri mereka untuk jihad membebaskan Palestin dan Al Quds.

Jika beginilah keadaannya, dalam keadaan aman pun kita telah dihanyutkan dengan ombak hiburan, tidak dapat dibayangkan bagaimana pula jika tiba saatnya semboyan jihad dipalu, nescaya makin ramai la yang menjadi tali barut dalam perjuangan membebaskan negara sendiri. Wahai pemuda ! ayuhlah rapatkan barisan berjemaah !!

wallahualam...sekadar peringatan untuk diri sendiri agar tidak larut dalam kancah cintakan dunia yang semakin menebal dalam jiwa pemuda masa kini

8 comments:

  1. kalau konsert fenomena search pun dekat 15,000 pengunjung mustahil x kalau k-pop buat kt malaysia dalam jumlah pengunjung bertambah 30,000..!!
    saya yakin sebab sekarang musim k-pop

    ReplyDelete
  2. wallahualam....tp bergantung juga pada tahap kesedaran umat islam skrg, jika terus hanyut habis la

    ReplyDelete
  3. erm..doa je laa..itu je yg mampu

    ReplyDelete
  4. kite cuba ape yg termampu pstu kite tawakkal je...

    ReplyDelete
  5. selemah2 iman kalau x mampu benci dlm hati kn??
    wallahualam..

    ReplyDelete
  6. yes....btol2 tp kadang2 perkara yg kecik tu pun kite x mampu nk buat

    ReplyDelete
  7. na'am ya muallim..
    betul apa yg mlm ckp..

    ReplyDelete